Oleh : Abdullah Hamid, Padepokan Sambua

Kabupaten Rembang telah memiliki Hari Jadi yaitu tanggal 27 Juli, berdasarkan peristiwa bersejarah pada tanggal itu di tahun 1741 pasukan dari Lasem yang dipimpin RP Margono dan Adipati Widyaningrat menyerang Tangsi Kompeni Belanda di Rembang.
Adipati Rembang Temenggung Anggadjaja dinilai sangat berjasa diam-diam membantu suksesnya penyerangan itu. Beliau dinilai salah satu pelaku utama mengingat lokasi pertempuran di Rembang kotanya sendiri yang berwenang dan memiliki pengetahuan strategis titik lemah wilayahnya.

Jika Kabupaten Rembang telah memiliki hari jadi, perlukah Lasem memiliki hari jadi? Meskipun sekarang kecamatan namun memiliki sejarah panjang pernah menjadi Kadipaten besar termasuk Rembang menjadi salah satu bagiannya. Mengingat besar peranannya sehingga layak ditetapkan menjadi Kota Pusaka. Maka wajar ditelusuri dasar penetapan hari jadinya.

Kita telusuri peristiwa penting dalam lembaran Carita Lasem yang ditulis Raden Panji Kamzah tahun 1858 kemudian digubah oleh Raden Panji Karsono tahun 1920 dan Pembabar Pustaka Semarang tahun 1985 cuplikannya sbb :
Ing nalika sasi Agustus taun Walanda 1750
wong-wong ora seneng diprentah lan dikuwasani “kebo bule kang asabuk rante sangka ngatasangin maghribi. Ing sawijining dina wong-wong mau padha gumrudug ngumpul jejel pipit ing alun-alun sangarepe masjid jami lasem, padha sumpah prasetya maring Raden Panji Margana “Lega lila sabaya pati sukung raga lan nyawa ngrabasa nyirnakake Kumpeni Walanda ing bumi Jawa”.

Ing wektu kuwi kebeneran tiba dina Jumuwah wayahe santri-santri sembahyang Jumuwahan, kang diimami Kyai Ali Baidlawi ing Purikawak Sumur Kepel, Kyai ngulama Islam kang bagus rupane gedhe dhuwur gagah prekosa kuwi kapernah warenge Pangeran Tejakusuma I…Sawise wingi-wingine entuk dhawuhe RP Margana, sarampungi sembahyang Jumuwah Kyai Ali Baidlawi nuli wewara maring kabeh umat Islam, dijak perang sabil ngrabasa nyirnakake Kumpeni Walanda sapunggawane kabeh ing Rembang. Wong-wong samesjid padha saguh kanthi eklas, saur manuk sarujuk Perang Sabil bebarengan kambi brandal-brandal kang padha andher.
…Bala Sabil kang dipandhegani dening Kyai Baidlawi akeh kang migunakake ngelmu pengabaran petak senggara macan, jana mantra mandraguna ora tedhas ing gaman pedhang lan bayonete suradadu sarta tumbake prajurit-prajurit begundhale Walanda.

Perang ruket antarane prajurit Tumenggung Citrasoma kang dibantu mriyeme Walanda musuh Bala Sabil santri Lasem, silih ungkih adu kesekten.
Palagan ing sisih kuloni kutha Lasem katon nggrudug mbledug mangawuk-awuk…lempuk gaprukan. Perang rerempon adu arep dedreg ureg, adu kekendelan lan kasudiran sarta ketrengginasan lan kecukatan. Perang wis ruket adu dada lan dengkul, pedang nglawan bedana, tumbak nglawan keris.

Berdasarkan arti pentingnya cerita heroik di atas, diketahui terjadi bulan agustus, perlu ditetapkan sebagai Hari Jadi Kota Lasem. Adapun tanggalnya, berdasarkan perhitungan kalender pada bulan dan tahun itu hari Jum’at jatuh pada tanggal 7, 14, 21 dan 28. Mengingat kesulitan melacak tanggal pasti yang mana peristiwa itu terjadi, mohon ijin dipertimbangkan tanggal 7 Agustus sebagai Hari Jadi kota Lasem. Mengingat sudah ditetapkan tanggal 14 Agustus Hari Pramuka, 21 Agustus Hari Maritim, adapun tanggal 7 dipilih dari pada 28 karena rakyat Lasem termasuk yang terdepan mengusir penjajah sebelum proklamasi kemerdekaan 17 agustus.

Sebagai catatan dalam Carita Lasem atau Babad Lasem yang dikenal peran sabil. Dan dalam konteks Lasem tidak dikenal perang pecinan. Banyak warga tionghoa yang terusir dari Batavia dalam posisi lemah membutuhkan pertolongan langsung disambut/diterima masyarakat Lasem. Jadi bisa disebut juga perang rakyat Lasem, melibatkan orang Jawa dan Tionghoa, banyak dari mereka beragama Islam, bersama-sama bahu membahu melawan penjajah Belanda. Momentum kebersamaan itu simbol persatuan semua etnis dan agama membangun Lasem yang jiwa itu terpatri hingga kini dibawa generasi sekarang.

(Penulis Anggota Tim Teknis P3KP Pemkab Rembang, tulisan ini sekaligus sebagai tinjauan Sejarah Rembang pada Laporan Pendahuluan RTBL Kota Pusaka Lasem halaman III.28)
Lasem, 31 Mei 2017