Internasional

Monolit Misterius Utah Menghilang | Pembunuhan Massal di Borno Nigeria POPULER Internasional

Pembunuhan yang disebut sebut "mengerikan" terhadap kaum petani terjadi di timur laut Nigeria. Sedikitnya 110 orang ditemukan tewas. Pembunuhan itu terjadi Sabtu (28/11/2020) sore di Desa Koshobe dan komunitas pedesaan lainnya di daerah pemerintah lokal Jere dekat Maiduguri, ibu kota negara bagian Borno yang dilanda konflik. "Pria bersenjata dengan sepeda motor memimpin serangan brutal terhadap pria dan wanita sipil yang sedang memanen ladang mereka," kata Edward Kallon, Koordinator Kemanusiaan PBB di Nigeria, Minggu (29/11/2020) waktu setempat.

"Sedikitnya 110 warga sipil terbunuh secara kejam dan banyak lainnya terluka dalam serangan ini," tambahnya. Beberapa wanita diyakini telah diculik. “Insiden itu adalah serangan langsung paling kejam terhadap warga sipil tak berdosa tahun ini. Saya menyerukan agar pelaku tindakan keji dan tidak masuk akal ini dibawa ke pengadilan,” kata Kallon. Belum ada orang atau kelompok yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan mematikan ke sekian kalinya di wilayah Borno itu.

Tapi kelompok bersenjata Boko Haram dan faksi sempalannya, Negara Islam di Provinsi Afrika Barat (ISWAP), telah melakukan serangkaian serangan mematikan di daerah itu dalam beberapa tahun terakhir. Kedua kelompok tersebut aktif di wilayah tersebut. Para petempurnya telah menewaskan lebih dari 30.000 orang dalam dekade terakhir. Mereka menggelar kampanye bersenjata yang telah membuat sekitar dua juta orang mengungsi dan telah menyebar ke negara negara tetangga termasuk Niger, Chad dan Kamerun.

Presiden Nigeria Muhammadu Buhari, yang menjabat pada tahun 2015 berjanji untuk memperbaiki krisis keamanan, dan mengecam pembantaian terbaru tersebut. “Saya mengutuk pembunuhan para petani pekerja keras kami oleh teroris di negara bagian Borno. Seluruh negeri terluka oleh pembunuhan yang tidak masuk akal ini, ”kata Presiden Buhari melalui juru bicaranya. Tetapi analis keamanan Nigeria, Sulaiman Aledeh, mengatakan, banyak orang di negara itu semakin frustrasi atas ketidakmampuan pihak berwenang mengatasi konflik bernuansa sektarian tersebut.

“Jika Anda pernah melihat (apa yang terjadi pada) Niger, Presiden Mahamadou Issoufou harus memecat kepala keamanannya ketika 89 tentara tewas. Jadi orang Nigeria bertanya mengapa Anda membela orang orang ini, "katanya kepada Al Jazeera dari Lagos. “Masalahnya di sini berkaitan pemerintah saat ini tampaknya menghargai loyalitas daripada profesionalisme. Mereka (Nigeria) berpikir sekarang pemerintah seharusnya mencoba beberapa orang baik lain untuk mengeluarkan mereka dari kekacauan ini," imbuhnya. Sebelumnya pada Minggu, Gubernur Borno Babaganan Umara Zulum mengatakan kepada wartawan, sedikitnya 70 petani tewas.

Dia berbicara di Desa Zabarmari setelah menghadiri pemakaman 43 orang yang mayatnya ditemukan pada Sabtu. Zulum mendesak pemerintah federal merekrut lebih banyak tentara, anggota Satuan Tugas Gabungan Sipil dan pejuang pertahanan sipil untuk melindungi petani di wilayah tersebut. Dia menggambarkan orang orang yang menghadapi keputusasaan.

Di satu sisi, mereka tinggal di rumah, mereka mungkin dibunuh karena kelaparan dan kelaparan; di sisi lain, mereka pergi ke lahan pertanian mereka dan berisiko terbunuh oleh pemberontak,” katanya. Bulama Bukarti, Analis Tony Blair Institute for Global Change, mengatakan kegagalan mengendalikan Boko Haram telah menghancurkan kehidupan dan perekonomian. “Pasukan keamanan jelas kalah dalam perang ini,” katanya kepada Al Jazeera, menggambarkan 2019 sebagai “tahun paling mematikan” bagi pasukan keamanan Nigeria sejak kampanye bersenjata Boko Haram dimulai 2009.

Sekitar 800 tentara tewas, sebagian besar pada paruh pertama tahun lalu, dan militer Nigeria mengubah strateginya dengan memperkenalkan apa yang mereka sebut 'strategi kamp super'. Militer menarik tentara dari komunitas terpencil dan daerah pedesaan dan mengkonsolidasikan mereka dalam apa yang mereka sebut 'kamp super' untuk mengurangi korban jiwa militer. “Strategi tersebut berhasil mengurangi kematian militer tetapi efek sampingnya adalah militer Nigeria telah secara efektif menyerahkan kendali pedesaan Nigeria kepada para pejuang Boko Haram.

“Anda memiliki Boko Haram yang berkuasa di timur laut Nigeria dan geng kriminal yang memerintah masyarakat pedesaan di barat laut Nigeria; ini memiliki efek yang menghancurkan pada ekonomi Nigeria dan masa depan negara secara keseluruhan," lanjut Bukarti. Berbicara kepada Al Jazeera dari Maiduguri, Vincent Lelei, Wakil Koordinator Kemanusiaan PBB untuk Nigeria, mengatakan orang orang di wilayah itu hidup dalam ketakutan yang ekstrim. Krisis berkepanjangan telah menyebabkan begitu banyak penderitaan, begitu banyak pengungsian dan kehancuran mata pencaharian.

“Negara bagian Borno adalah negara bagian dengan tanah yang sangat bagus, ada banyak air di tanah, dan banyak tanaman tumbuh dengan sangat cepat,” katanya. “Jika diberi kesempatan, mata pencaharian masyarakat dapat pulih dengan sangat cepat. Tapi ketidakamanan ini, masalah kekerasan terhadap warga sipil yang tidak bersenjata ini mengurangi peluang tersebut,” imbuhnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *