Ramadan

Negara-Negara Ini Mengalami Matahari Tak Terbenam Selama 24 Jam, Bagaimana Cara Puasa di Sana?

Puasa Ramadhan merupakan kewajiban bagi setiap umat Islam yang mampu. Ketika sedang berpuasa, seseorang diharuskan untuk menahan lapar, haus, dan nafsu dari terbitnya fajar sampai terbenamnya matahari. Umumnya, rata rata waktu berpuasa adalah sekitar tiga belas jam, dihitung dari terbitnya fajar sampai waktu maghrib.

Namun, ada sejumlah negara yang memiliki waktu berpuasa lebih dari 18 jam karena memiliki waktu siang lebih panjang. Hal itu seperti yang dialami oleh umat Muslim di Denmark dan negara negara lain seperti Norwegia dan Islandia akan berpuasa jauh lebih lama daripada mereka yang berada di belahan bumi bagian selatan. Bahkan, ada beberapa tempat di mana matahari tidak terbenam sama sekali pada waktu waktu tertentu dalam setahun.

Bahkan di Svalbard, sebuah kepulauan Norwegia di Samudra Arktik, mereka bisa bermandikan cahaya 24 jam dari bulan April hingga Agustus. Seorang imam masjid di Oslo, Norwegia Asim Mohammed mengatakan, beberapa jemaahnya akan mengambil libur selama Ramadhan untuk mengatasi puasa yang panjang. "Di Norwegia, ada perbedaan besar antara jam siang di musim panas dan musim dingin. Selama bulan bulan musim dingin seperti Desember, matahari terbenam bisa terjadi paling awal pukul 15.15," kata Mohammed, dilansir dari Arab News.

"Tentu saja, semua orang lebih menyukai Ramadhan di musim dingin," sambungnya. Menurutnya, ada tiga pilihan puasa bagi Muslim di tempat tempat yang melihat "matahari tengah malam". Pertama, mereka dapat berpuasa sesuai dengan fajar dan matahari terbenam di kota terdekat yang tidak memiliki cahaya siang terus menerus.

Kedua, berpuasa sesuai dengan waktu Mekkah. Ketiga, berpuasa sesuai dengan waktu di daerah mereka sendiri. Hal senada juga diungkapkan oleh Dr Ali Jumah Muhammad dalam laman resmi Lembaga Fatwa Mesir. Menurutnya, umat Islam yang berada dalam kondisi serupa disarankan untuk berpuasa sesuai dengan rentang waktu di Mekkah.

Sebab, Mekkah yang didalamnya terdapat Kabah bukan hanya kiblat bagi umat Islam, tetapi juga tempat berasalnya negara negara atau sering disebut Ummul Quro (ibu negara negara). Caranya, mereka bisa memulai puasa pada subuh waktu setempat kemudian menyelesaikan puasa mereka pada jumlah jam itu seperti di Mekkah, yaitu 14 jam. Merupakan kewajiban bagi setiap umat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *